Why I decide Go Back to Work??

Jadi suatu ketika temen gw calon pejabat berinisial A bertanya ke gw di kolom komen “Kenapa sih kamu back to work?” dan gw menjawab simple “ KARENA DUIT HAHAHA”

Money is easy choice huh?

Let me share you my journey for past 1.5 year.

Waktu gw berhenti kerja dulu pertimbangannya buanyak sekali. Bahkan pas gw urutin ada hampir 50 poin alasan haha. Tapi mostly, dan yg lo bisa lihat di blog ini, adalah gw ingin bisa full time dengan my precious melody. Did that happen?

Selama hampir 3 tahun menjadi seorang ibu, gw sudah melewati 3 tahap profesi ibu.

  1. Working Mom
  2. Full time mom
  3. Half-full time mom

Waktu gw berhenti kerja, gw stay di rumah mertua gw soalnya waktu itu laki gw masih tinggal di kosan dan melody gak suka ada di kosan itu. Mau pindah kosan juga gak bisa karena sudah bayar tahunan. Yaudah lah ya selama menunggu laki gw pindah kosan gw stay di rumah mertua gw. Kondisi keuangan bagus lah waktu itu, simpenan masih banyak haha.

Nah selama ada di rumah mertua ini, kan ada ART ya yg bantuin. Jadi gw itu full urus melody aja kerjanya. Kasih makan, ajak main, stimulus perkembangan dia sampai hampir semua mainan montesorri khatam :p. Pada stage ini gw gak terlalu sering keluar2 buat urus online shop, karena masih baru. Pun kalau pergi, melody pasti ikut gw, jadi ya mirip2 andien kawa gitu lah :p

I’m so happy in this stage.

Ini terjadi hingga 6 bulan. Kemudian laki gw penempatan bandung dan gw ikut sama dia.

Posisi simpenan udah habis :p, buat modal usaha, ketipu sana sini pokoknya habis bis.

Nah bersamaan gw pindah ke bandung baru lah gw menghadapi status the real full time mom. Schedule gw kurang lebih gini :

Bangun, siapin sarapan ; mandiin anak ; kasih makan anak ; nyuci. Pas nyuci anak main di taman atau rumah tetangga ; siapin lunch dinner ; kasih makan anak ; anak tidur siang, kadang gw ikut ketiduran ; angkat jemuran, lipet jemuran, setrika seperlunya ; anak bangun ; mandiin anak ; kasih makan anak ; nyapu ngepel ; laki pulang ; siapin dinner ; tidur.

Itu kondisi amat sangat ideal. Kira-kira gw punya waktu 3 jam lah buat ajak anak main, sisanya gw sibuk sama kerjaan rumah. Nah masalah muncul ketika keuangan gak terlalu stabil, gw harus cari sampingan lah ya. Mulai jualan baju sampai akhirnya jualan makuta. Disinilah negara api menyerang. Pada dasarnya gw memang time management nya kurang bagus, jadi waktu itu makuta lagi booming banget jadi gw seharian bisa pegang hp. Lupa sama kerjaan lain, anak juga jd kadang tidak terurus. Belum lagi kalau pas lagi antri, melody jadi panas-panasan, hujan kehujanan. Secara gak langsung gw jadi mengorbankan waktu main melody Tapi emang duitnya kenceng banget sih.

Akhirnya suamiku tersayang mengingatkan aku, “Bu, kalau kamu kayak gini, bukannya lebih baik kamu kerja ya? At least Melody is in good hands? Dia bisa di bunda, diurus bunda, kamu bisa kerja, pendapatan juga lebih stabil. Daripada kamu begini, semua mau diambil tapi semuanya jadi dikorbanin?”

Deg. Iya bener banget. Tapi gw buat balik kerja takut banget. Emangnya gue bisa balik lagi ya?

Allah tuh emang sebaik-baiknya pembuat rencana. Habis laki gw ngomong gitu ya, gak berapa lama hp gw rusak, gw jadi gak bisa cari sampingan sana sini. Itulah ridho istri ada di suami, ketika suami gak ridho ya istri gak  bisa lanjut.

Selama hp rusak gw back to full mom, gak cari sampingan lagi. Bener-bener urus rumah tangga dan anak. Alhamdulillah, cukup aja uangnya. Kita gak pernah kekurangan. Pernah satu hari bener-bener gak punya duit ya, tapi tau2 ada aja pesanan makuta dari orang yg udah kenal. Jadi punya duit lagi. Itu gw sudah buktikan, semut di dalam lobang aja ada makanannya, masa manusia yg punya akal gak ada?

Gw suka ngomong sama laki gw, alhamdulillah kita cukup aja sekarang, tapi gimana ya kalau nanti anak kita sekolah? Gimana kalau sampai aku hamil lagi? Puncak nya itu anak gw sakit, itu kondisi gw gak punya uang, ada sih sedikit tapi buat berobatin anak gw gak ada. Sampe laki gw minjem ke adek nya. Ah sedih bgt. Gw semalaman cuma nangis aja, menyalahkan diri gw yg bodoh ngatur uang. Dan seperti kebanyakan manusia lainnya saat didera masalah ya gw Cuma bisa ngadu ke Allah. Gw kembali istikharah, bertanya kepada Allah, apakah berhenti bekerja benar-benar jawaban yg benar?

Then, Allah said no. Gw akhirnya kembali bekerja. Capek sih, harus setiap pagi menghadapi kepadatan kereta. Kurang banget waktu main sama anak. Paling nyesek sih kalau melody mulai keluar kata-kata saktinya “Mama jangan kerja, nanti aku sedih”. Gw Cuma bisa peluk dia, menahan air mata gw dan bilang “aku kerja sebentar, nanti malam aku udah di rumah, nanti kita main ya. Kamu mau hadiah apa?”

Dan capek itu hilang ketika gw mengingat kembali momen setahun ke belakang. Gw menjadi bersyukur banget bisa diberi kesempatan oleh Allah. Ditambah lagi akhirnya gw dan laki gw udah gak LDR lagi. Bener-bener bersyukur sekali, Allah sudah baik  banget.

Tapi apakah gw menyesal sudah berhenti bekerja dulu? Enggak sama sekali. Karena dengan berhenti bekerja, gw seperti terlahir kembali. Gw mengerti siapa diri gw. Gw lebih memahami yg mana baik dan benar, gw paham bahwa gw dulu salah, bahwa gw yg dulu gak bener. Kalau gw gak berhenti mungkin gw bisa menjadi lebih buruk lagi. Who knows? Allah is the best planner of all. Thank you Allah for alwasy be in my way.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s