First Challenge : Breastfeeding

Usia Melody sudah tiga minggu, sudah 3 kali ke dokter anak dan 2 kali ke klinik laktasi. Gue akuin gue bodoh banget emang udah selama ini punya anak tapi nyusuin ga bisa.

Awalnya gue pikir pake susu formula baik baik aja. Berat anak gue kenaikannya bagus, dia gak rewel, dan gue masih bisa mompa asi gue. Jadinya sufor dan asi komposisi nya dalam sehari itu 50:50. Tapi tiap kali liat anak orang netek ke emaknya ya kok gue sedih ya. Gue pengeeen banget ini anak bisa netek langsung ke gue.

Selain itu anak gue juga jadi konstipasi. Bayangin dia pup tiga hari sekali! Gue baca baca sih emang wajar kalo dia konstipasi, karena sufor itu emang efeknya bikin anak sulit bab. Tapi maakk, ngeliat baby melody nangis kesakitan waktu dia BAB itu bener bener bikin hati gue hancur. Bikin gue ngerasa berdosa banget dan ngerasa kalo gue enggak becus banget jadi emak emak. Akhirnya gue bertekad untuk ngebuang itu sufor dan ngasih anak gue asi eksklusif.

Tapi ternyata tidak semudah itu perjalanannya.

Anak gue di umur seminggu udah bisa nyusuin. Tapi kemudian puting gue lecet sehingga mungkin itu jadi penyebab dia menolak menyusu. Berangkatlah gue ke hermina. Di sana gue dapet list jadwal makan mompa dan menyusui. Begitu praktek menyusui, jreng jreng anak gue nangis kejer nolak minum asi langsung. Asli hati gue sakit banget liatnya. Sakit karena merasa ditolak anak sendiri, sakit juga karena ngeliat anak gue udah kelaperan tapi belum minum apa2. Hari itu hari yang paling buruk buat gue dan Melody. Sepulang dari hermina Melody nangis terus. Mungkin dia masih ketakutan sama gue. Jadilah hari itu dan esok harinya gue menyerah kembali. Gue berikan dia susu formula lagi.

Oh ya selain ke klinik laktasi, gue juga ke dsa untuk konsul mengenai konstipasi pada anak gue. Jawaban dsa sama seperti jawaban yang gue dapet ketika browsing : konstipasi normal terjadi pada anak2 sufor. Gue gak usah khawatir, terlebih konsistensi poop nya Melody masih seperti pasta. Alarm untuk segera kontrol adalah ketika poop anak gue seperti poop kambing atau anus berdarah.

Yak. Pemberian sufor berlanjut sampai suatu malam Melody poop seperti tai kambing. Gak kebayang paniknya gue. Gue langsung sms si dsa yang di hermina. Gue berharap dapat jawaban langsung dan lugas mengenai permasalahan anak gue, misalnya seperti ibu kasih obat ini aja anaknya atau ibu anaknya kasih apa gitu atau ibu ke igd aja. Maklum terbiasa 9 bulan bersama dokter Kalsah yang selalu ngasih solusi ketika gue hubungi di luar jam praktek. Eh jawaban si dsa ini adalah ibu kontrol saja Senin pagi. Alamak itu baru hari sabtu jeng!

Gue coba googling terus untuk mencari tau jawabannya apa. Padahal hati kecil gue tau jawabannya adalah “buang itu sufor!”. Tapi gue masih terlalu bodoh menyusui anak gue. Jadilah semalaman itu gue belajar nyusuin. Pelan pelan akhirnya gue bisa nyusuin anak gue baik payudara kanan maupun kiri.

Apakah masalah berakhir disini? Tentu tidak! Anak gue kalo nyusu bisa ber jam jam. Setiap nyusu terus tidur terus gue taro tempat tidur dia bangun minta nyusu lagi. Begitu terus polanya. Siang maupun malam. Sehingga gue kelelahan luar biasa. Gue percaya bukan gue doang lelah, tapi pasti dia juga. Kalau sudah begitu, ibu mana yg tega ngeliat anaknya kelaperan? Menyerahlah gue dan kembali gue berikan sufor. Setiap habis dikasih sufor, Melody anteng bukan main. Dia tidur dengan tenang. Gue pun juga bisa beristirahat.

Gue tau betul anak gue bukan tipe anak yg rewelan. Pokonya dia rewel kalo laper. Itu aja!  Bahkan ketika popoknya basah dia sering diem aja. Jadi gue harus sering ngecekin dia pipis apa gak. She’s kind and smart right? gak kayak ibunya yg gagal terus di mata kuliah menyusui.

Tapi ketika ngeliat anak gue nangis (lagi) saat BAB, gue bener bener merasa berada di ujung pisau bermata dua. Gue bahkan konsul lagi ke klinik laktasi dan dsa di carolus. Bekal yg gue dapet gak berbeda jauh dari yg gue dapet di hermina. Tapi somehow gue masih aja belom bisa menyusui dengan benar.

Sekarang puting gue udah lecet dua dua nya, sehingga gak memungkinkan untuk pompa manual. Mau pompa pake tangan gak sabar. Mompa pake pompa elektrik juga dapetnya setetes setetes. Dan gue udah masuk skala frustasi, udah ga punya plan apa apa lagi.

Seakan2 gue cuma diberikan satu pilihan oleh Tuhan, suka gak suka tega gak tega, gue harus menyusui anak gue. Ahh….. makanya kalo ada orang yang ceramahin gue soal sufor rasanya itu orang mau gue lemparin poopnya Melody ke muka nya terus bilang, UDAH TAU KALI!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s