Monthly Archives: November 2015

First Challenge : Breastfeeding

Usia Melody sudah tiga minggu, sudah 3 kali ke dokter anak dan 2 kali ke klinik laktasi. Gue akuin gue bodoh banget emang udah selama ini punya anak tapi nyusuin ga bisa.

Awalnya gue pikir pake susu formula baik baik aja. Berat anak gue kenaikannya bagus, dia gak rewel, dan gue masih bisa mompa asi gue. Jadinya sufor dan asi komposisi nya dalam sehari itu 50:50. Tapi tiap kali liat anak orang netek ke emaknya ya kok gue sedih ya. Gue pengeeen banget ini anak bisa netek langsung ke gue.

Selain itu anak gue juga jadi konstipasi. Bayangin dia pup tiga hari sekali! Gue baca baca sih emang wajar kalo dia konstipasi, karena sufor itu emang efeknya bikin anak sulit bab. Tapi maakk, ngeliat baby melody nangis kesakitan waktu dia BAB itu bener bener bikin hati gue hancur. Bikin gue ngerasa berdosa banget dan ngerasa kalo gue enggak becus banget jadi emak emak. Akhirnya gue bertekad untuk ngebuang itu sufor dan ngasih anak gue asi eksklusif.

Tapi ternyata tidak semudah itu perjalanannya.

Anak gue di umur seminggu udah bisa nyusuin. Tapi kemudian puting gue lecet sehingga mungkin itu jadi penyebab dia menolak menyusu. Berangkatlah gue ke hermina. Di sana gue dapet list jadwal makan mompa dan menyusui. Begitu praktek menyusui, jreng jreng anak gue nangis kejer nolak minum asi langsung. Asli hati gue sakit banget liatnya. Sakit karena merasa ditolak anak sendiri, sakit juga karena ngeliat anak gue udah kelaperan tapi belum minum apa2. Hari itu hari yang paling buruk buat gue dan Melody. Sepulang dari hermina Melody nangis terus. Mungkin dia masih ketakutan sama gue. Jadilah hari itu dan esok harinya gue menyerah kembali. Gue berikan dia susu formula lagi.

Oh ya selain ke klinik laktasi, gue juga ke dsa untuk konsul mengenai konstipasi pada anak gue. Jawaban dsa sama seperti jawaban yang gue dapet ketika browsing : konstipasi normal terjadi pada anak2 sufor. Gue gak usah khawatir, terlebih konsistensi poop nya Melody masih seperti pasta. Alarm untuk segera kontrol adalah ketika poop anak gue seperti poop kambing atau anus berdarah.

Yak. Pemberian sufor berlanjut sampai suatu malam Melody poop seperti tai kambing. Gak kebayang paniknya gue. Gue langsung sms si dsa yang di hermina. Gue berharap dapat jawaban langsung dan lugas mengenai permasalahan anak gue, misalnya seperti ibu kasih obat ini aja anaknya atau ibu anaknya kasih apa gitu atau ibu ke igd aja. Maklum terbiasa 9 bulan bersama dokter Kalsah yang selalu ngasih solusi ketika gue hubungi di luar jam praktek. Eh jawaban si dsa ini adalah ibu kontrol saja Senin pagi. Alamak itu baru hari sabtu jeng!

Gue coba googling terus untuk mencari tau jawabannya apa. Padahal hati kecil gue tau jawabannya adalah “buang itu sufor!”. Tapi gue masih terlalu bodoh menyusui anak gue. Jadilah semalaman itu gue belajar nyusuin. Pelan pelan akhirnya gue bisa nyusuin anak gue baik payudara kanan maupun kiri.

Apakah masalah berakhir disini? Tentu tidak! Anak gue kalo nyusu bisa ber jam jam. Setiap nyusu terus tidur terus gue taro tempat tidur dia bangun minta nyusu lagi. Begitu terus polanya. Siang maupun malam. Sehingga gue kelelahan luar biasa. Gue percaya bukan gue doang lelah, tapi pasti dia juga. Kalau sudah begitu, ibu mana yg tega ngeliat anaknya kelaperan? Menyerahlah gue dan kembali gue berikan sufor. Setiap habis dikasih sufor, Melody anteng bukan main. Dia tidur dengan tenang. Gue pun juga bisa beristirahat.

Gue tau betul anak gue bukan tipe anak yg rewelan. Pokonya dia rewel kalo laper. Itu aja!  Bahkan ketika popoknya basah dia sering diem aja. Jadi gue harus sering ngecekin dia pipis apa gak. She’s kind and smart right? gak kayak ibunya yg gagal terus di mata kuliah menyusui.

Tapi ketika ngeliat anak gue nangis (lagi) saat BAB, gue bener bener merasa berada di ujung pisau bermata dua. Gue bahkan konsul lagi ke klinik laktasi dan dsa di carolus. Bekal yg gue dapet gak berbeda jauh dari yg gue dapet di hermina. Tapi somehow gue masih aja belom bisa menyusui dengan benar.

Sekarang puting gue udah lecet dua dua nya, sehingga gak memungkinkan untuk pompa manual. Mau pompa pake tangan gak sabar. Mompa pake pompa elektrik juga dapetnya setetes setetes. Dan gue udah masuk skala frustasi, udah ga punya plan apa apa lagi.

Seakan2 gue cuma diberikan satu pilihan oleh Tuhan, suka gak suka tega gak tega, gue harus menyusui anak gue. Ahh….. makanya kalo ada orang yang ceramahin gue soal sufor rasanya itu orang mau gue lemparin poopnya Melody ke muka nya terus bilang, UDAH TAU KALI!

The Story of Melody Areta

Jadi suatu senin gue udah rapi dan cantik, dianter ke kantor ama Pak Fajar. Sepanjang jalan udah mulai agak mules mules, begitu sampe kantor kok mules bgt. Dan si Pak Fajar periksalah celana dalem gue, jeng jeng basah dong. Langsung lah dari parkiran Bintang Tujuh kita kabur ke RS Islam. Sesampenya disana dicek, oh udah bukaan satu toh. Tapi ketuban masih aman. Gue kemudian disuruh pulang dan balik lagi kalo udah berasa sakit sakit. Balik lah gue ke kantor langsung siap siapin buat cuti dan mulai start cuti di hari rabu.

Selama cuti kok ya perut ini adem ayem aja. Padahal segala daya dan upaya sudah dilakukan. Ngepel jongkok. Tawaf. Bersihin kamar mandi. Gue pengen banget bisa lahiran normal, pertama karena ketika lo lahiran normal semuanya ada di tangan lo dan Tuhan. Sementara ketika lo caesar hidup lo dan si bayi ditentukan oleh si dokter dan Tuhan tentunya. Kedua gue takut panik di ruang operasi kalo misalnya terjadi apa-apa. Terakhir gue operasi usus buntu aja gue mau kabur dari ruang operasi. Ketiga gue dijanjiin sama si bapak Fajar boleh melahirkan di kelas satu kalo gue lahiran normal (sebenernya yg ketiga itu yg paling utama 😆).

Namun rupanya Tuhan berkehendak lain. Di satu minggu cuti akhirnya pembukaan nambah ke pembukaan dua. Senang riang dong, kelas satu aku datang! Eh begitu ctg dan periksa dalam sama dokter kesayangan aku disuruh pulang, nunggu mulesnya lebih intens. Wah gue langsung terbakar semangatnya. Jadilah itu semua ikhtiar dilakukan, termasuk induksi alami. Tapiiii sampai masuk minggu 40 kok gak ada mules mules yg hebat gitu. Adanya mules2 dikit (tiap mules dikit gue bahagia banget karena bentar lagi mau lahiran). Begitu kontrol lagi, ternyata pembukaan masih stuck. Dokter menyarankan untuk induksi aja karena skor gue bagus, jadi keberhasilan induksi nya tinggi. Tapi laki gue ragu apakah gue tahan mules induksi hahaha. Akhirnya sama si dokter disuruh pulang untuk nentuin mau lahiran pakai metode apa, induksi atau sc.

Jreeengggggg kebingungan pun dimulai. Gue sadar klo pendapat laki gue bener, gue bukan orang yg tahan sakit. Tapi gue juga orang yg panikan, which is itu ga bagus buat sc. Gue inget kata emak gue, kalau bingung istikharah aja. Sejauh ini istikharah sudah membawa gue ke Farmasi, ke Bintang Toedjoe dan ke Mas Fajar Mulyadi. Gue pun tidak pernah merasa menyesal dengan semua pilihan Tuhan seperti itu. Jadi untuk urusan yg satu ini gue pasrahkan kembali ke Alloh.

Istikharah hari pertama gue masih bimbang mau sc atau induksi. Gue minta diyakinin oleh Tuhan. Eh tiba tiba keinget sama ka Yessi yg kontrol ke dr Kalsah juga, ternyata dia induksi balon. Dia cerita itu sakiiiit bgt. Oke induksi dihapus dari opsi. Tapi gue masih belom ikhlas mau sc. Gue takut banget. Istikharah hari kedua gue minta diberi ketenangan jika memang sc yg terbaik buat gue. Bim salabim! Bangun subuh gue udah mantap banget mau sc.

Sesampainya di rs gue yg harusnya operasi jam 1 jadi molor ke jam 6 sore. Itu grogi udah ketutup sama laper, secara gue puasa dari jam 5 pagi gitu loh. Akhirnya jam 5 sore dipanggil utk dipersiapkan di meja operasi. Kirain mah langsung dioperasi, eh g taunya disuruh nunggu lagi. Di ruang persiapan operasi yang tadinya gue udah deg degan jadi bete gara gara nunggu kelamaan. Dalam hati, ya mungkin memang ini akibat istikharahnya. Sepanjang nunggu itu gue baca2 doa dan resital Ar-Rahman. Lumayan hati jadi agak tenang. Pokoknya setiap hati gue ga tenang gue doa kaya nuntut gitu “Ya Alloh bener ga sih klo ini yg terbaik? Klo iya tenangkan hati hamba, klo enggak izinkan hamba kabur dari ruangan ini” . Sejurus kemudian hati gue tenang.

Tibalah saatnya gue dipanggil ke ruang operasi. Ajaib gue ga panik ga tegang. Nyantai bgt. begitu disuntik anestesi gue udah siap2 dengan segala macem efek samping, tapi yang gue rasain cuma nge fly. Dalam hati gue “jadi gini ya rasanya nge-fly, enak juga yaa”. Begitu dokter kalsah dateng gue langsung di belek. Sepanjang operasi gue mendengarkan percakapan mereka. Semua orang di ruangan berusaha ngelucu supaya gue ga panik, padahal gue udah nge fly abis.

Hingga tiba saatnya proses ngeluarin si baby. Wanjiiiir itulah pengalaman paling menakutkan yg gue alami. Kayaknya susaah bgt ngeluarin si baby. Isi ruangan udah mencekam. Gue yg tadinya nge fly jadi tiba2 sadarkan diri dan pengen bangun liat apa yg terjadi. Untung dokter anastesinya sigap, dia langsung tambahin gue sedasi, dan gue kembali nge fly. Meskipun setengah sadar gue masih memohon kepada Sang Pemilik Jiwa untuk memberikan keselamatan kepada gue dan baby. Gue menjadi tenang karena gue percaya jawaban dari sholat Istikharah tidak pernah salah. Akhirnya Sayup sayup terdengar suara bayi. Tapi gue ga tau itu bayi gue apa bukan karena ada 3 operasi sc saat itu. Setelah si dokter mulai bercanda lagi dengan sejawatnya, Barulah gue memberanikan diri untuk bertanya “dok itu suara anak saya?”

“Iya bu itu anak ibu. Lagi dibersihin dulu ya. Aduh bu Yaserita alhamdulillah pilihan ibu untuk sc memang tepat sekali, soalnya tadi agak kesulitan ngeluarin nya”

Buset kayak begitu dibilang agak? Itu gue denger orang orang istigfar, trus itu salah satu kru juga teriak teriak minta panggilin bantuan. That was one of scariest moment.

Anyway, setelah anak gue bersih, gue dikasi liat anaknya. Kata orang kita akan terharu banget pas liat anak kita pertama kali. Berhubung gue udah teler banget, jadilah gue cuma iya iya doang. Asli ga ada romantis romantisnya!!

Selama masa pemulihan gue ga sabar mau liat si dede. Gue tanyain semua orang pertanyaan yg sama “kapan saya boleh ketemu anak saya?”. Jawaban nya sama “nanti bu di ruangan ya?”

Gak berapa lama Mas Fajar masuk, dia langsung cium kening gue dan bilang “Makasih, anaknya cantik banget”. Gue jawab “Makasih sama Alloh, jgn sama aku”. Gile pas lagi nge fly otak gue lurus banget.

Selepas dari ruang pemulihan gue masuk ke ruang rawat. Ternyata banyak bgt yang nungguin gue, mulai deh gue terharu. Pas liat baby pertama kali, baru deh air mata keluar. Perasaannya campur aduk. Seneng. Gak percaya. Bersyukur. Rasa kantuk hilang. Semalaman gue peluk dan pandangin muka anak gue. It was a magical moment ☺.

Please welcome, Melody of my heart, Melody Areta.

image

Galau pasca melahirkan

Harusnya nulis soal perjalanan panjang melahirkan baby Melody. Tapi hati lagi kesel keselnya. Ya mungkin bawaan hormon ya.

Gue sebel banget sama semua orang. Karena tiba tiba semua orang merasa menjadi expert di dunia peranakan. Harus ini harus itu ga boleh ini itu kenapa ini itu nya banyak banget. Jujur gue ngerasa jengah sama orang orang model begini.

Udah gitu satu yang lain nya gak standar, beda2. Ada yang ngomong anak harus dibangunin tiap dua jam. Ada yg ngomong ga boleh.

Tapi yang paling empetnya ya soal susu formula ini. Jadi ceritanya baby Melody sekarang lagi gue usahain banget banget stop sufor nya. Nah ini orang2 pada nyinyir banget. Bilang sufor ga bagus lah sufor mahal lah bagusan asi lah. Hellooo gue apoteker kali, kaga usah diceramahin jeleknya sufor. Cara bikin sufor gue aja tau!

Ibu mana sih yang gak pengen anaknya minum asi coba? Kadang orang itu cuma melihat sesuatu dari ujungnya aja gak nanya sejarahnya gimana.

Anak gue di hari pertama kedua itu gak mau sama sekali yg namanya netek. Tiap dikasih selalu nangis kejer. Gue ampe bingung kenapa. Posisi padahal udah bener. Jadilah gue asinya ga keluar. Sampe di hari ketiga gue baru nyadar kok anak gue kuning banget ya? Udah gitu nangisnya lain banget, merintih kaya sakit. Rewel bgt. Gue bingung dan panik bgt saat itu. Akhirnya gue beli aja sufor dan kasih sufor diem diem ke anak gue secara di RS itu Sufor kaya haram banget dikasih ke bayi. Alhamdulillah besoknya anak gue mulai segeran. Gue juga mati matian belajar netekin. Tiap anak minta netek gue langsung panggil bidan untuk minta bantuan. Walau masih dikit bgt netek nya tp alhamdulillah lah jadi air susu gue udh mulai keluar. Nah pas cek bilirubin, anak gue bilirubin nya 10.8. Udh lumayan tinggi. Tapi masih dibolehin pulang dan kontrol minggu depan utk cek bilirubin lagi.

Sekarang masih tersisa perjuangan untuk memberikan asi eksklusif ke anak gue.

Intinya sih di dunia ini gak ada yang namanya ibu mau ngasih hal yang jelek ke anaknya. Setiap ibu pasti ingin yg terbaik untuk anaknya. Jangankan soal sufor, klo ada yg pegang2 or cium2 anak gue aja rasanya pengen gue tendang! Ketika lo lo punya anak udah gede bukan berarti lo itu jadi expert soal anak dan jadi punya hak untuk nge judge ibu ibu baru belajar macam gue ini.