The Power of Jodoh

Istri : Si A putus masa sama B
Suami : ya berarti mereka gak jodoh
Istri : belum tentu lah, siapa tau balik lagi
Suami : kayak kita ya? *senyum senyum najong*

The power of jodoh.

Waktu gue pacaran sama si bapak, banyak temen temen yang ragu gue bisa sampai pelaminan. Secara kita berdua ini kayak bumi sama langit. Bapak kayak bocah, gue orangnya drama queen. Bapak rapi, gue berantakan. Bapak nyantai, gue ambisius. Bapak spontan, gue planner. Kita putus nyambung entah udah berapa kali. Gue bahkan sempet jalan sama orang lain, tapi tetep loh baliknya sama si bapak.

Selama 5 tahun pacaran, gue seneng sih, tapi hati gue gak tenang karena hati kecil gue tau kalo pacaran itu salah. Si bapak pun juga begitu. Tapi keadaan gak pernah memungkinkan kita berdua untuk menikah. Meski gue udah kerja, bapak masih kuliah. Makanya gue suka sewot kalo ada orang yg nanya kapan nikah. Iya iya gue pengen nikah, tapi gimana caranya? Puncaknya akhir 2013 , gue putus sama bapak karena bapak minta gue nunggu satu tahun lagi. Jujur saat itu gue kecewa berat, gue marah, gue ngerasa semuanya sia sia.

Sejak putus itu gue bahkan udah dapet pengganti bapak. Tapi gue tetep gak tenang, mau sampai kapan gue begini? Akhirnya gue melabuhkan semua doa gue saat istikharah. Gue nangis, minta maaf sama Tuhan dan memohon dibukakan jalan untuk bisa memperbaiki kesalahan gue.

Selepas istikharah, entah dari mana datangnya keyakinan itu, gue tiba-tiba setuju untuk menunggu si bapak satu tahun lagi. Padahal sebelumnya gue udah gegerungan nangis gak terima. Ya itulah hebatnya Sang Pencipta. Dia membuat yang tidak mungkin menjadi mungkin. Dia membuat yang sulit menjadi mudah. 

Gue kasih tau si bapak, oke gue mau nunggu dia setahun lagi, tapi gue mau gue dilamar pas gue ulang tahun. Bapak menyanggupi syarat yang gue kasih.

Begitu lamaran berlangsung, terjadilah keajaiban. Rencana kita menikah di Q1 2015 dianggap terlalu lama oleh sesepuh yang hadir. Menurut mereka gak baik kalau terlalu panjang menunggu menikah setelah lamaran, khawatir terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Akhirnya kita disuruh pilih antara habis idul fitri atau habis idul adha. Gue shock, karena diantara salah satu doa istikharah gue adalah gue minta untuk bisa menikah di tahun ini, entah sama siapa.

Akhirnya kita hunting gedung lah. Dengan waktu yang sangat terbatas, kita cuma dapet gedung di Masjid Al Musyawarrah dan tersisa tanggal 18 Oktober 2014. Saat itu gue lagi-lagi amazing. Masjid Al-Musyawarrah adalah tempat pertama gue dan bapak kencan. Waktu itu pas sholat maghrib gue ngeliat ada resepsi pernikahan. Saat itu kita yg baru seminggu pacaran bilang “nanti nikah di sini aja ya”.

Tuhan Maha Mendengar. Tuhan Maha Melihat. Tuhan Maha Mengabulkan Doa.

Makanya seringkali kepada teman-teman yang sedang bimbang saya katakan “Istikharah lah, biar Tuhan yang menjawab”.

The power of jodoh, karena tidak ada yang tidak mungkin ketika Tuhan berkehendak.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s