Monthly Archives: October 2015

Prinsip Hidup Nomor Satu

PRINSIP HIDUP NOMOR SATU

Jangan pernah tanya solusi masalahmu kepada orang lain!

Ketika gue punya masalah (dan sering banget punya masalah) gue sangat menghindari untuk bertanya sama orang lain mengenai masalah gue. Misalnya pertanyaan “mendingan gue putusin dia atau ga ya” , “mendingan gue caesar atau normal ya”. Instead of those question, gue justru akan mengumpulkan sebanyak banyaknya data mengenai kedua pilihan itu. Gue timbang2 sendiri, gue istikharah and let God decide what’s the best for me.

Mengapa?

Karena menurut gue yang tau kondisi sebenar benarnya kita adalah diri kita sendiri. Sekalipun kita cerita sama orang, kadang cerita kita gak lengkap, sehingga menimbulkan interpretasi yang salah. Terlebih lagi kalau kita udah cerita pake emosi jiwa, pasti salah aja terus. Misalnya gue lagi berantem ama fajar terus gue curhat ke temen gue Fajar itu begini begini begini. Pasti yang gue ceritain ke temen gue ya jelek jeleknya Fajar. Yang bagus bagusnya mah lupa seketika. Sehingga temen gue ini bisa mengambil kesimpulan kalo Fajar itu jahat banget. Udah putusin aja! Kalo gue ngelakuin itu, wah jangankan setahun, seminggu juga pasti langsung putus!

Misal kaya sekarang gue lagi bingung mau caesar atau normal. Gue ga nanya ke orang mendingan gue caesar atau normal, tapi gue nanya kalo caesar apa sih enaknya apa sih enggaknya. Kalau normal juga gimana. Terus gue bandingin sama kondisi gue sekarang. Kalau udah nanya sama orang nih, yang   pengalaman caesar pasti ngomongnya udah caesar ajaa. Sementara yg pengalaman normal pasti ngomong udah normal aja. Padahal gue masih bersikukuh bahwa caesar atau normal itu bukanlah pilihan yang harus dipilih si ibu. Caesar atau normal itu ditentukan oleh kondisi ibu dan bayi. Jadi selama bayi gue aman, gue aman, yaudah tungguin aja deh. Mungkin dia masih betah di dalem. Biarpun cuti udah terbuang, ya hikmahnya adalah gue bisa punya Me time sepuas puasnya sebelum Me time gue diambil sama si kecil.

Intinya, kita sendiri aja suka salah membuat keputusan untuk diri kita sendiri, apalagi orang lain? Jangan pernah percayakan urusan mu kepada manusia karena manusia udah pasti salah! Percayakan kepada Tuhan karena Dia tidak pernah salah. Always trust your gut, it could be God’s answer upon your pray 🙂

Advertisements

The Power of Jodoh

Istri : Si A putus masa sama B
Suami : ya berarti mereka gak jodoh
Istri : belum tentu lah, siapa tau balik lagi
Suami : kayak kita ya? *senyum senyum najong*

The power of jodoh.

Waktu gue pacaran sama si bapak, banyak temen temen yang ragu gue bisa sampai pelaminan. Secara kita berdua ini kayak bumi sama langit. Bapak kayak bocah, gue orangnya drama queen. Bapak rapi, gue berantakan. Bapak nyantai, gue ambisius. Bapak spontan, gue planner. Kita putus nyambung entah udah berapa kali. Gue bahkan sempet jalan sama orang lain, tapi tetep loh baliknya sama si bapak.

Selama 5 tahun pacaran, gue seneng sih, tapi hati gue gak tenang karena hati kecil gue tau kalo pacaran itu salah. Si bapak pun juga begitu. Tapi keadaan gak pernah memungkinkan kita berdua untuk menikah. Meski gue udah kerja, bapak masih kuliah. Makanya gue suka sewot kalo ada orang yg nanya kapan nikah. Iya iya gue pengen nikah, tapi gimana caranya? Puncaknya akhir 2013 , gue putus sama bapak karena bapak minta gue nunggu satu tahun lagi. Jujur saat itu gue kecewa berat, gue marah, gue ngerasa semuanya sia sia.

Sejak putus itu gue bahkan udah dapet pengganti bapak. Tapi gue tetep gak tenang, mau sampai kapan gue begini? Akhirnya gue melabuhkan semua doa gue saat istikharah. Gue nangis, minta maaf sama Tuhan dan memohon dibukakan jalan untuk bisa memperbaiki kesalahan gue.

Selepas istikharah, entah dari mana datangnya keyakinan itu, gue tiba-tiba setuju untuk menunggu si bapak satu tahun lagi. Padahal sebelumnya gue udah gegerungan nangis gak terima. Ya itulah hebatnya Sang Pencipta. Dia membuat yang tidak mungkin menjadi mungkin. Dia membuat yang sulit menjadi mudah. 

Gue kasih tau si bapak, oke gue mau nunggu dia setahun lagi, tapi gue mau gue dilamar pas gue ulang tahun. Bapak menyanggupi syarat yang gue kasih.

Begitu lamaran berlangsung, terjadilah keajaiban. Rencana kita menikah di Q1 2015 dianggap terlalu lama oleh sesepuh yang hadir. Menurut mereka gak baik kalau terlalu panjang menunggu menikah setelah lamaran, khawatir terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Akhirnya kita disuruh pilih antara habis idul fitri atau habis idul adha. Gue shock, karena diantara salah satu doa istikharah gue adalah gue minta untuk bisa menikah di tahun ini, entah sama siapa.

Akhirnya kita hunting gedung lah. Dengan waktu yang sangat terbatas, kita cuma dapet gedung di Masjid Al Musyawarrah dan tersisa tanggal 18 Oktober 2014. Saat itu gue lagi-lagi amazing. Masjid Al-Musyawarrah adalah tempat pertama gue dan bapak kencan. Waktu itu pas sholat maghrib gue ngeliat ada resepsi pernikahan. Saat itu kita yg baru seminggu pacaran bilang “nanti nikah di sini aja ya”.

Tuhan Maha Mendengar. Tuhan Maha Melihat. Tuhan Maha Mengabulkan Doa.

Makanya seringkali kepada teman-teman yang sedang bimbang saya katakan “Istikharah lah, biar Tuhan yang menjawab”.

The power of jodoh, karena tidak ada yang tidak mungkin ketika Tuhan berkehendak.

Normal atau Caesar?

Seiring dengan menggendutnya perut saya ini, orang orang sekitar jadi pada kompak semua, kompak nanyain

Mau lahiran normal apa caeasar?

Lah saya yang ditanya bingung, kok lahiran pakek maunya saya ya? Kalau mau nya sih langsung aja keluar kayak sulap gitu haha

Kalau udah diawali dengan pertanyaan begitu mulai deh perseteruan dari kedua kubu dimulai.

“Lahiran normal aja, enak loh! Lagian ngapain caesar buang buang duit. Udah gitu selesainya sakit lagi.”

atau ada versi yang lebih sadis lagi

“Manja banget yang lahiran caesar”

Sumpah itu pernyataan lucu banget si. Ada juga pernyataan yang lebih lucu

“Caesar aja biar perawan terus”

Saya sih cuma mesem mesem aja denger perseteruan dua kubu ini. Lah saya yang mau lahiran mereka yang berantem.

Ibu ibu sebangsa dan setanah air, camkan ini baik baik ya bu.
Yang namanya melahirkan normal atau caesar itu bukanlah pilihan. Sejatinya setiap perempuan itu hendaklah melahirkan secara normal. Melahirkan caesar hanya dilakukan bila memang si ibu dan bayi ada kasus khusus yang mengancam keselamatan mereka berdua jika proses melahirkan secara normal.

Contoh kasus :
Tekanan darah tinggi. Kalau si ibu dipaksa melahirkan normal bisa2 kejang saat proses melahirkan.

Ketuban pecah dini, bila tidak segera dicaesar bisa mengakibatkan anak menjadi cacat

Anak sungsang atau terlalu banyak lilitan tali pusar –> menjadi penyulit saat proses pengeluaran bayi

Dan banyak kasus kasus lainnya.

Jadi ibu ibu yang caesar itu bukan lah ibu2 yang manja, yang tidak tahan sakit melahirkan. Nah ibu2 yang caesar juga hendaknya bukan untuk tetap perawan ya buuu

Bila memang kondisi ibu dan bayi memungkinkan untuk melahirkan normal, hendaklah ibu melahirkan secara normal. Bila ada indikasi penyulit saat melahirkan, jangan ragu untuk berkata ya pada caesar.

so clear kan sekarang? Melahirkan normal atau caesar jelas bukanlah pilihan! Kondisi ibu dan bayi yang menentukan.

Jadi jawaban atas pertanyaan yang dihujani kepada saya adalah :
sampai saat ini belum ada indikasi untuk melahirkan caesar 🙂