Monthly Archives: December 2014

I miss the sex too, but ….

distance-ldr-love-patience-quote-favim-com-419569

Gue kayaknya muak banget sama becandaan yang selalu mengaitkan “rasa rindu” dengan sex semata-mata. Bukan, bukannya gue gak rindu dengan “sex” tersebut, I do miss that. Cuma kayaknya rasa rindu gue rendah banget ya cuma dihargai oleh sekedar aktivitas 15 menit itu. Yaa kalau becandanya sekali atau dua kali oke aja, tapi kalau berkali kali gue digituin ya kesel juga ya.

“Kan lo bilang kangen?”

Ya iya lah gue kangen! Selama gue sama fajar, belum pernah gue jauh segini lama nya. Paling lama ya paling pas dia mudik, itu juga cuma 1 minggu kok.

“Kan lo yang menghitung mundur terus tuh di facebook”

Yes, pardon me if I’m social media outspoken. Gue memang excited banget mau ketemu suami gue. Bayangin, gue newly-wed couple, baru sebulan bareng laki gue udah disuruh tugas ke luar kota. Dimana mana ya namanya newly-wed couple itu lagi seneng-senengnya bareng bareng. Seneng-senengnya ngerasain tinggal bareng terutama ngerasain yang namanya pillow talk. Jadi wajar gak sih kalau gue sedih pas laki gue tugas ke luar kota? Dan wajar gak sih gue excited kalau gue mau ketemu sama laki gue?

For  those who things that lebay, Let me tell you what is LDR like.

  1. LDR ITU

Ada kalanya Rekan-rekan gue di kantor sangat menyebalkan. Kerjaan gue membetekan ditambah macet yang membabi buta. Pas laki gue di rumah, cukup dengan masak buat laki gue aja gue udah mengurangi 40% stress gue. 60% stress gue sisanya ilang pas liat laki gue makan dengan lahap. Kemudian gue bisa bercerita dengan berapi-api sampe tengah malem mengenai rekan-rekan gue yang menyebalkan lalu laki gue ngusap-ngusap pala gue bilang “sabar yah..” IT’S PRECIOUS!

Tapi kalau lagi LDR, pas masak yang makan cuma gue sendiri, sisanya dibuang. Kalau gue  pengen cerita sama laki2 paling gue cuma bisa cerita-cerita lewat telpon. Itu pun terbatas karena bonus pulsa nya cuma 1 jam. Kalau keselnya belum ilang, bisa sih bbman, tapi biasanya tambah kesel karena sering typo. Hiburan gue satu satunya ya main line get rich ama adek ipar gue.

  1. LDR ITU

Biasanya hari Jumat itu hari yang sangat gue nantikan. Kenapa? Karena lo bisa menghabiskan full sabtu minggu gue sama laki gue! Kegiatan gue sabtu minggu itu biasanya pagi-pagi masak, trus makan bareng, trus beresin kamar, trus mandi, trus ngobrol2, tidur. Kalau udah agak sorean biasanya jalan buat malem mingguan. Nonton film atau sekedar nongkrong di tukang bakso.

Kalau LDR gue sabtu minggu di rumah aja. Abis masak paling gue tidur atau main line get rich (lagi) sampe gue bosen.

  1. LDR ITU

Saat gue terbangun di tengah malam karena mimpi buruk, gue bisa bangunin laki gue. Dan dia akan memeluk gue sampe gue ngorok lagi.

Sementara kalau LDR, seandainya gue bangun tengah malem karena mimpi buruk biasanya gue bakal bangun terus lari masuk ke kamar adek ipar gue.

  1. LDR ITU

Saat gue  sembelit, akan ada laki gue yang siap sedia masukin mikrolax.

Pas LDR, masukin mikrolax gagal terus. Jadi lah gue tiap pagi makan mangga. Tapi berhubung abis makan mangga jadi sakit maag, gue gak makan mangga lagi. Sekarang udah mulai sembelit lagi L

Banyak banget kegiatan yang berharga yang akan hilang kalau gue LDR an.

Ya gue gak munafik, gue memang rindu dengan “sex” nya, tapi bukan “sex” yang paling gue rindukan. Sama seperti bukan “uang” tujuan utama gue kerja.

Selama LDR problemnya juga bukan sekedar kangen kangenan loh. Sering banget miskomunikasi. Karena BBM atau telepon itu gak memperlihatkan bahasa tubuh kita. Yang paling deg degan itu kalau ada saat2 yang genting, misalnya waktu laki gue kehilangan dompet atau nyerempet rumah orang. Bukan cuma gue yang panik, ya bokap nyokapnya juga.

Saat ini LDR adalah satu satunya opsi yang gue punya dan gue harus menjalani itu.

Jadi jangan salah artikan kesenangan gue mau ketemu laki gue cuma untuk mengejar orgasme gue aja.

Ayam Cabe Kemangi

Pertama kali tau jenis masakan ini adalah saat beli online. Gile ini ayamnya enak banget! Pedes & gurih. Ditambah sensasi kemangi & petainya bikin tambah nikmat *nelen ludah*

Pas beli ayam, si ibu mertua lumayan suka, tapi pas aku sebut harganya jeng jeng jeng “Gila mahal banget!! Mendingan masak aja! Seekor ayam gak sampe juga 50 ribu”

Hahaha emang sih harganya lumayan bok, tapi kan endang bambang.

Hingga kemarin gue ngidamnya udah di ubun2 banget, mau beli tapi takut diomelin. Jadilah gue browsing-browsing resep. Berbekal dengan berbagai macam resep ayam rica-rica, ayam bumbu rw & ayam ayam lainnya, gue mencoba menyusun resep gue sendiri (sambil dibantuin sama bu nini sih haha).

Resepnya gampang, bikinnya juga gampang!!

Nah makanya dengan baik hati gue sharing resep ini yaaa

Bahan :

1 ekor ayam

3 ikat kecil daun kemangi

daun bawang sesuai selera

garam

5 buah tomat hijau kecil, potong dadu

10 biji cabe hijau, diiris kecil-kecil

1/2  sdm ketumbar bubuk

1 sdm lada bubuk

penyedap

garam secukupnya

Bumbu Ungkep

3 ruas jahe (+/- 5 cm)

2 ruas lengkuas

4 siung bawang putih (besar)

1/2 sdm garam

1 batang sereh di geprek

3 lembar daun jeruk

3 lembar daun salam

Bumbu Cabe

100 gram cabai rawit (kalau gue dicampur rawit & merah)

6 siung bawang merah yang besar

5 siung bawang putih yang kecil

1/2 sdm garam

1 batang sereh di geprek

2 lembar daun salam

Cara Membuat

1. Cuci ayam hingga bersih.

Tips dari Ibu Mertua, setelah bilasan pertama kasih 2 jeruk nipis & 1 sdm garam sambil diaduk2 sampai rata. Lalu ayam dicuci kembali.

2. Haluskan bumbu ungkep. Masukan ke dalam wajan, lalu tambahkan air secukupnya. Masukan ayam. Ungkep hingga air habis, ayam menjadi lunak serta minyak ayam keluar.

3. Goreng ayam yang sudah diungkep setengah matang

4. Haluskan bumbu cabai. Lalu tumis hingga harum. Masukan minyak ayam dari hasil ungkep untuk menambahkan rasa. Tumis bumbu bersama dengan cabai hijau & tomat hingga bumbu matang.

5. Masukan ayam, aduk-aduk terus sampai bumbu meresap & merata. Tambahkan penyedap rasa & garam secukupnya.

6. Terakhir, masukan daun kemangi & daun bawang, aduk sebentar sampai kemangi layu.

7. Angkat ayam, sajikan dengan nasi hangat & kerupuk

Gampang kan bikinnya?

Sebenernya sama aja kaya ayam balado, cuma ini pakai cabe ijo & kemangi aja jadinya lebih sedap.

Oke, selamat memasak!!

When Eagle Meets Dolphin

2538765-2-afternoon-frolic

Saat pertama masuk kerja di sini, gue berusaha memposisikan diri gue untuk bertindak profesional. Gue berusaha untuk membatasi informasi yang gue berikan ke rekan-rekan kerja gue. Gue juga berharap bisa menjadikan rekan-rekan gue sebagai rekan-rekan se-profesi saja. Usaha ini tampak sukses di bulan awal, namun runtuh di bulan-bulan berikutnya. Sebabnya, rekan-rekan kerja gue sangat menarik!! Setiap mereka unik dengan caranya masing-masing.  Ada yang BD’s sweetheart, Srimulat, Baik Hati, Narsis, Lucu, Gemesin, Ngeselin, dan ada yang perfeksionis.

Gue inget saat kumpul BD Gathering, gue sempet bikin games heboh dimana gue berikan mereka 1 nama personel BD lalu minta mereka mendefinisikan ciri-ciri orang tersebut. Waktu itu yang dapet nama gue Mba Sari. Waktu si Mba Sari dapet dia spontan ketawa dan ngelirik gue terus nanya “Apa Chiro?” . Gue cuma cengengesan. Dengan mudahnya mba Sari menirukan “Gue balikin nih Meja!!” Sontak anak-anak langsung pada teriak “CHIROOO!!!”

Kata-kata “Gue Balikin Nih Meja” seakan-akan udah jadi trademark buat gue. Padahal gue gak pernah loh ngebalikin meja. Jangankan balikin, ngomong balikin meja aja gak pernah. Entah siapa itu pencetusnya ya haha. Yang ada di benak anak-anak, gue adalah seorang yang bengis, sadis, sangar, kalau ngomong suka marah-marah. Sering banget gue lagi ngomong biasa aja dianggap marah2, padahal emang settingan default gue kalau ngomong begitu sih.

Kalau gue boleh mendefinisikan diri gue, gue akan mengibaratkan diri gue sebagai DURIAN. Bukan karena gue bau loh ya. Tapi karena menurut gue, gue itu ‘tajem’ di luar, di dalem ‘soft & tender’.  Iya gue kalau menuntut sesuatu bisa nyakitin banget kata-katanya. Kalau gue ngomong juga seakan2 gue lagi marah, padahal sih gue lagi ga marah. Seakan-akan gue itu galak banget, berani banget. Padahal aslinya mah cupu. Kalau kata laki gue sih gue “Drama Queen” (haha asli ini nyebelin banget).

Gue juga orangnya mudah tersentuh, mudah terharu. Sekecil apapun bantuan seseorang terhadap gue pasti akan gue translasikan sebagai sesuatu yang sangat berarti. Waktu gue kawin aja, gue nangis kejer sesenggukan. Pertama memang karena gue sedih gak ada orang tua yang dampingi gue, tapi gue juga tersentuh banget ngeliat betapa kakak gue & mertua gue sangat care sama gue. :’)

Moment waktu gue baru akan masuk Bintang Toedjoe adalah moment yang menyedihkan. Semua problem numplek jadi satu. Waktu gue curhat sama Dira, dia cuma bilang “Ya ampun chiro, hidup lo sinetron banget”. Yang ada di benak gue saat itu adalah semoga bisa ada jalan keluar dari problem itu. Gue pengen bisa keluar dari tempat kerja gue saat itu. Posisi gue sudah pasrah. Hingga akhirnya Si Elang ‘ menyelamatkan’ gue.

Entah apa yang ada di benak dia waktu rekrut gue. Interview gue waktu itu the worst interview ever!!! Pernah ada gak orang yang nangis saat Interview?? Gue orangnya! Sampe sampe mantan bos gue bilang “aduh lo goblok banget sih! Lain kali gak boleh kayak gitu ya!!”. Gue percaya bahwa pada saat dia memilih gue ada peran Tuhan di situ. Saat itu pula gue bertekad untuk bisa memberikan yang terbaik buat dia. Gue ingin berterima kasih dengan cara memberikan sebaik-baik performance untuk dia.

Sampai sekarang alasan mengapa dia memilih gue masih jadi misteri. Tapi, tekad gue untuk membalas terima kasih dia sedang diuji. So tonight, the decision already made. Walaupun keputusan ini akan terkesan bodoh, gue tetap ambil keputusan ini. Gue robek surat resign gue. Gue WA HRD yang sedang approach gue.

Gue ingin memberikan diri gue kesempatan 1 kali lagi untuk membuktikan bahwa dia tidak salah dalam memilih gue.

So, 2015 be nice to me!

Money can buy everything (?)

Dulu gue selalu kagum sama istri2 yang suaminya berlayar. Bukan apa2, duitnya  banyak bo!!
Dua atau tiga bulan gak di rumah, trus balik bawa duit segepok, siapa yg ga ngiler.
Cita cita gue juga salah satunya itu, punya suami org pelayaran atau pertambangan, duitnya banyak, hidupnya enak. Apalagi di jaman teknologi kayak gini, jarak udah gak masalah. Bisa telpon, bbm, even bisa video call. Cincai laaah.

Namun kemarin dan hari ini membuktikan bahwa hipotesis gue itu salah. Kalau orang bilang uang bisa beli segalanya. Kalau kata gue, uang emang bisa membeli segalanya, tapi uang juga menjual kebahagiaan.

1 minggu LDR ini gue gak pernah putus komunikasi sama suami gue. Kita telpon terus setiap malem. Kita tetep ngobrol. Tapi kita tetep merasa diri kita ‘kosong’. Uang bisa beli gadget canggih, pulsa yg banyak, tapi uang udah menjual ‘precious moment’ gue sama fajar.

Moment dimana abis gue masak dia menghabiskan makanan gue. Moment dimana gue dan dia bisa becanda guling2an. Moment dimana gue dan dia mengayal mengenai masa depan. Momen kita jalan bareng dengan leluasa sebagai suami istri.

Uang udah menjual kebahagiaan gue. Semoga ini hanya sementara.

Gue gak mau punya suami orang tambang ataupun orang pelayaran. Gue mau punya suami Fajar Mulyadi. Dan gue mau selalu bareng2 sama dia.

Mas, akan ada keputusan besar yg harus aku ambil bulan Januari nanti. Semoga Alloh senantiasa membimbing langkah-langkah kita.