Place settled down!

akhirnya tiba juga ya hari ini

Setelah perdebatan panjang, diskusi panjang, review sana review sini, itung2an budget, sampailah kami berdua pada sore kemarin.

Kita menikah di Al-Musyawarroh ya sayang.

 

Setelah dihitung-hitung ya, budget untuk nikah di gedung dengan nikah di rumah beda tipis banget. Kalau kita nikah di rumah, jumlah undangan akan lebih banyak dibandingkan nikah di gedung. Otomatis biaya untuk makanan jadi banyak banget. Estimasinya kalau di rumah akan sebar undangan 500 orang –> 1000 pax!! Soalnya kalau di rumah perlu mengundang tetangga-tetangga sampe beberapa RT cuy! kalau 1 pax aja bisa 30.000, biaya untuk makanannya bisa tembus 30.000.000!! 

Tadinya mau di rumah supaya hemat budget, mungkin bisa save di 45 juta aja, tapi kalau ngeliat kayak begitu, agak susah ya Pak Bu. Sewa tenda, baju pengantin, cincin kawin, undangan, souvenir, panggung, foto, video….. *nangis di pojokan*

Kalau di gedung, otomatis undangan bisa lebih sedikit, bisa dikurangin sampe 350 orang alias sekitar 700 pax. Makanan kita bisa saving dengan order gubukan. Pesan dari cici Verani, gubukannya yang murah dan bikin kenyang, kadi menu utama nya dikit aja. HAHAHAHAHAH bener-bener deh itu nci nci! 

Kenapa Al-Musyawaroh? Karena kita udah survey 2 tempat yang terjangkau :

1. Masjid Al-Azhar Walikota Jaktim

Sebetulnya masjid ini asik banget ya. Luas. Langit-langitnya tinggi. Adem. Tapi ga enaknya, udah 3x menghadiri resepsi di sana, kayaknya ini masjid sering banget kebobolan orang di luar undangan. RAMEEEE BANGEET!!! Baru 1 jam acara, makanan udah pada abis. Kalau cuma 1x, bisa lah gue mikir oh mungkin emang pengantennya pesen terlalu sedikit. Eh ini udah 3x pesta gue datengin, nasibnya sama semua. Beneran aseli rame banget cuy! Bisa sih kita siasatin yang masuk harus pake undangan, tapi kurang etis sih. Yasudahlah, mesjid ini pun gugur.

2. Masjid Al-Musyawaroh Kelapa Gading

Lokasi mesjid ini strategis banget. Temen2 kantor gue dan temen2 mama papa mertua pasti bisa menjangkau tempat ini. Soal aula untuk resepsinya sih gue masih agak kurang sreg, karena terbuka sekali. Kalau di Al-Azhar kan aulanya tertutup ya, kalau ini terbuka. Cuma ditutupin sama pembatas ya kalo ga salah. Terus ga asik nya juga kita ga boleh pake catering selain non rekanan. Tapi yasudahlah, nanti diliat dulu kaya jadinya kalau resepsi di sana. Trus mau coba2 tf ke catering rekanannya..

Mudah-mudahan enak yaa…

Dear Allah, please ease our way.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s