Monthly Archives: May 2014

Wedding checklist

Ternyata wedding checklist lebih dari sekedar persiapan pesta 😦

Setelah browsing ke sana kemari dan liat kondisi sendiri, wedding checklistnya :

Pesta dkk 60.000.000
Cincin 8.000.000
Isi kamar 15.000.000
Seragam 4.000.000
Kebaya akad 2.000.000
Hanimun 7.000.000
Total 96.000.000

Belum termasuk persiapan untuk serah serahan

*pingsan*

Ya Rabb, Maha pemberi rezeki
Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui hati kami
Mengetahui keadaan kami
Lancarkanlah niat baik kami ini
Berikanlah kami kekuatan untuk menjalankan perintah-Mu
Amiinn

Advertisements

apa kamu siap?

kenapa sih lo mau nikah di usia semuda ini?

Pertanyaan itu terlontar dari temen gue saat kita sama2 lagi di kereta. Gue stuck. Mikir lagi, flashback lagi, kenapa sih gue mau nikah semuda ini? Padahal kan bisa aja gue nikah tahun depan atau bahkan 5 tahun lagi. Gue cuma diem, ketawa cengegesan.

“Gue ga tau, mungkin karena gue pengen bareng2 aja ama dia”

Dengan shocknya si teman itu bilang “Lo butuh alasan lebih besar dari itu untuk menikah! Menikah itu untuk seumur hidup.”

Iyes. 

Gue mau menikah karena gue udah nyaman banget sama si mas ini. Kehidupan gue juga perlahan-lahan membaik sejak gue sama dia, mulai dari nilai2 kuliah gue sampai karir gue sekarang, semuanya membaik. Gue *ehem* sayang ama dia. Tapi yg bikin gue pengen banget nikah buru2 adalah gue ingin menata hidup. 

Gue & dia sadar apa yg kita lakukan ini adalah jalan yang salah. Gue ingin kita berdua membenahi kesalahan ini. Gue ingin banget kita berdua mulai menjalani hubungan dengan cara yang benar. Entah apakah alasan itu cukup. Tapi gue percaya, dengan niat baik seperti itu insya Alloh jalan nya akan dimudahkan.

Tapi … gue ngerasa keinginan gue itu egois. Mungkin gue udah siap, tapi dia bagaimana? 

Sayang aku ngerasa hidupku jadi jauh lebih baik setelah ketemu kamu

tapi kenapa apa yg terjadi sama kamu justru sebaliknya?

 

Sayang aku tau kalau kamu yg terbaik untuk aku

tapi aku takut kalau aku bukan yg terbaik untuk kamu

 

aku ngerasa aku egois banget sama kamu

aku ingin kita postpone rencana kita ini, tapi aku terlalu takut

aku takut jika kita terus menunda ini maka kita tidak akan pernah sampai

 

tapi di satu sisi aku ingin aku juga ingin kamu bisa maju 

aku juga ingin kamu bisa memiliki pekerjaan yang kamu suka

dan satu satunya jalan agar kamu mencapai itu adalah kita tunda rencana kita ini

 

tapi aku takut

aku takut kita tidak akan pernah sampai

 

semoga Tuhan menunjukan jalan yg terbaik untuk kita

 

 

List Undangan

“Temen kamu kan banyak banget? Kok undangannya sedikit?”

Susahnya memilih orang-orang yang perlu diundang pada saat pesta pernikahan, terutama saat resepsi yang kita adakan tidak terlalu besar. Teman SD, Teman SMP, Teman Kuliah, Teman Kerja, Teman Kursus, Teman Gym, Teman Panitia, bla bla bla. Kalau liat friend list facebook, bisa sampe lebih dari 1000 orang, dan itu kita kenal semua loh. 

Nah ini tips dari teman2 gue, kira-kira teman yang mana sih yang diundang pada saat resepsi kita nanti?

Teman yang masih sering kontak dalam 1 tahun terakhir bukan untuk urusan pekerjaan

Buat first jober kaya gue nih, yg 1 tahun terkahir di kontak pasti udah bukan temen kuliah lagi, melainkan temen kerja. Tapi temen kerja yang kaya gimana yang mesti diundang sih? Temen kerja yg mesti diundang itu yg masih kontak kita di luar pekerjaan, misalnya sekedar chatting ringan atau bahkan sampe nonton dan krimbat bareng 😀

Temen yang dulu sering main ama kita dan berjasa banget buat kita

Ada kan temen SMP, SMA atau Kuliah yg udah lamaaaa banget ga kontak tapi kenangan bersama mereka manis banget. Nah mereka itu yang diundang. Kalau masih kebanyakan juga, bisa dipersempit scopenya menjadi, temen yang selalu ada saat lo susah. Misalnya dalam case gue nih, temen yang dateng saat bokap gue meninggal. Menurut gue temen yang model begitu yang beneran temen 🙂

Nah dari filter-filter itu, jadilah list undangan gue sempit banget. Terserah kalian sih mau gimana list undangannya. Balik lagi ke budget & objektif resepsi masing-masing. Gue sendiri dari dulu selalu pengen punya pesta kecil yang humble dan ga terlalu banyak orang.

 

Place settled down!

akhirnya tiba juga ya hari ini

Setelah perdebatan panjang, diskusi panjang, review sana review sini, itung2an budget, sampailah kami berdua pada sore kemarin.

Kita menikah di Al-Musyawarroh ya sayang.

 

Setelah dihitung-hitung ya, budget untuk nikah di gedung dengan nikah di rumah beda tipis banget. Kalau kita nikah di rumah, jumlah undangan akan lebih banyak dibandingkan nikah di gedung. Otomatis biaya untuk makanan jadi banyak banget. Estimasinya kalau di rumah akan sebar undangan 500 orang –> 1000 pax!! Soalnya kalau di rumah perlu mengundang tetangga-tetangga sampe beberapa RT cuy! kalau 1 pax aja bisa 30.000, biaya untuk makanannya bisa tembus 30.000.000!! 

Tadinya mau di rumah supaya hemat budget, mungkin bisa save di 45 juta aja, tapi kalau ngeliat kayak begitu, agak susah ya Pak Bu. Sewa tenda, baju pengantin, cincin kawin, undangan, souvenir, panggung, foto, video….. *nangis di pojokan*

Kalau di gedung, otomatis undangan bisa lebih sedikit, bisa dikurangin sampe 350 orang alias sekitar 700 pax. Makanan kita bisa saving dengan order gubukan. Pesan dari cici Verani, gubukannya yang murah dan bikin kenyang, kadi menu utama nya dikit aja. HAHAHAHAHAH bener-bener deh itu nci nci! 

Kenapa Al-Musyawaroh? Karena kita udah survey 2 tempat yang terjangkau :

1. Masjid Al-Azhar Walikota Jaktim

Sebetulnya masjid ini asik banget ya. Luas. Langit-langitnya tinggi. Adem. Tapi ga enaknya, udah 3x menghadiri resepsi di sana, kayaknya ini masjid sering banget kebobolan orang di luar undangan. RAMEEEE BANGEET!!! Baru 1 jam acara, makanan udah pada abis. Kalau cuma 1x, bisa lah gue mikir oh mungkin emang pengantennya pesen terlalu sedikit. Eh ini udah 3x pesta gue datengin, nasibnya sama semua. Beneran aseli rame banget cuy! Bisa sih kita siasatin yang masuk harus pake undangan, tapi kurang etis sih. Yasudahlah, mesjid ini pun gugur.

2. Masjid Al-Musyawaroh Kelapa Gading

Lokasi mesjid ini strategis banget. Temen2 kantor gue dan temen2 mama papa mertua pasti bisa menjangkau tempat ini. Soal aula untuk resepsinya sih gue masih agak kurang sreg, karena terbuka sekali. Kalau di Al-Azhar kan aulanya tertutup ya, kalau ini terbuka. Cuma ditutupin sama pembatas ya kalo ga salah. Terus ga asik nya juga kita ga boleh pake catering selain non rekanan. Tapi yasudahlah, nanti diliat dulu kaya jadinya kalau resepsi di sana. Trus mau coba2 tf ke catering rekanannya..

Mudah-mudahan enak yaa…

Dear Allah, please ease our way.